文章
  • 文章
国际

55 tahun berkarier,Ernie Djohan mengajak penonton keliling dunia

2017年12月11日晚上11:28发布
2017年12月11日下午11:28更新

Penyanyi legendaris Ernie Djohan memukau penonton saat menggelar konser bertajuk“55 Tahun Berkarya Untuk Bangsa”di XXI Ballroom Djakarta Theatre,pada 10 Desember 2017. Foto dari Ernie Djohan Enterprise

Penyanyi legendaris Ernie Djohan memukau penonton saat menggelar konser bertajuk“55 Tahun Berkarya Untuk Bangsa”di XXI Ballroom Djakarta Theatre,pada 10 Desember 2017. Foto dari Ernie Djohan Enterprise

雅加达,印度尼西亚 - “Sebenarnya Teluk Bayur itu milik Ernie Djohan,”kata mantan Menteri Badan Usaha Milik Negara(BUMN)Dahlan saat meresmikan pelabuhan peti kemas di Padang,Sumatera Barat,pada 2013。

Ia tidak salah karena Ernie lah yang mempopulerkan Teluk Bayur melalui lagunya yang dirilis pada 1965 silam。 Saat itu ia masih berumur 14 tahun。

Bisa dibilang perempuan kelahiran 1951年4月6日itu adalah penyanyi cilik pertama di Indonesia。 Pada usia 11 tahun ia sudah mulai bernyanyi untuk Radio Talentime tahun 1962 di Singapura。 Pada tahun itu pula,ia menjadi juara pertama所有新加坡的学校Talentime。 Banyak yang menyebut Ernie sebagai penyanyi Indonesia yang pertama kali“ go international ”。

Lirik lagu Teluk Bayur bercerita tentang seseorang asal Minangkabau yang harus meninggalkan kampung halamannya untuk melanjutkan studinya ke negeri tetangga。

Selamat tinggal Teluk Bayur permai
Daku pergi jauh ke negeri seberang
Ku kan mencari ilmu di negeri orang
Bekal hidup kelak di hari tua

Lagu ciptaan Zaenal Arifin itu sedikit banyak mirip dengan kisah hidup Ernie yang sekolah di Singapura untuk menjadi bekal hidup di masa depan。 Pemilik nama lengkap Ernie Irawaty Djohan itu pun kemudian mencari ilmu ke berbagai pelosok dunia。

Ia pernah berduet dengan penyanyi Amerika Serikat yang terkenal pada zamannya,Linda Scott dan Brenda Lee。 Berkat kemampuannya yang fasih lima bahasa asing,Ernie pernah didapuk sebagai MC konser Julio Iglesias di Jakarta。

Kaya pengalaman semasa muda membuat Ernie menjadi sosok yang dikagumi dan dihormati di hari tuanya。 Memperingati lebih dari setengah abad karirnya,Ernie menggelar konser tunggal yang bertajuk“55 Tahun Berkarya Untuk Bangsa”di XXI Ballroom Djakarta Theatre,pada Minggu,10 Desember。

Ernie membuka konser dengan mengajak penonton berkeliling dunia。 Pertama ia“berkunjung”ke Meksiko dengan lagu Speedy Gonzales sebelum bertolak ke India( Dil Deko Deko Dil ),Jepang( Wakare ),Belanda( Dans ),dan Amerika Serikat( Jambalaya )。

Eras membawa penonton“pulang”ke tanah kelahirannya,Minangkabau,dengan menyanyikan lagu Jaso Mande ,Puas memamerkan kemampuannya berbahasa asing

Dalam konser ini ia tidak sendirian。 Legenda musik Tanah Air yang kini berusia 66 tahun itu menggandeng dua penyanyi pria yang ia sebut dari“zaman now”; 幸运的Oktavian dan Marcell Siahaan。

幸运的menyanyikan salah satu lagu击中了Ernie berjudul Senja di Batas Kota dengan aransemen baru yang dibawakan dengan apik oleh Astrid Lea Orchestra。

Alumni Indonesian Idol musim pertama itu kemudian berduet dengan Ernie dalam lagu Alhamdulillah yang menjadi single mereka berdua-perpaduan antara penyanyi legendaris dan penyanyi“zaman now”。

Sedangkan Marcell mendendangkan Mengapa Tiada Maaf sebelum berduet dengan Ernie dalam lagu Mutiara Yang Hilang

Meski sudah berusia lanjut,stamina Ernie tidak terlihat kendor di atas panggung selama lebih dari dua jam。 Vokalnya tetap terjaga selama konser。 “Saya enggak capek因为这是我喜欢的,”kata Ernie di sela-sela lagu。

“Rumah saya itu,ya,bisa dibilang dari panggung ke panggung。”

Ia menutup penampilannya malam itu dengan Teluk Bayur dan Kau Selalu di Hatiku ,lagu击中了Ernie lainnya Meski sebenarnya disayangkan karena masih banyak repertoir musik Ernie yang tidak sempat dimainkan malam itu seperti Sejak di Perjalanan,Pemalu,Panggilan Desa,Rato'Denai ,dan masih banyak lagi。 Namun Ernie mengatakan usai konser,“Kami harus memilah benar-benar yang akan ditampilkan malam ini。 Salah pilih lagu,bisa antiklimaks“。

Selama 55 tahun berkarya-dan kami harap lebih-Ernie tetap menunjukkan kualitasnya sebagai 表演者 berkualitas。 Ia rajin menyapa penonton yang kebanyakan dari kalangan sesama artis。

Ernie saat berduet dengan Lucky Oktavian dalam single mereka berdua,'Alhamdulillah',pada 10 Desember 2017. Foto dari Ernie Djohan Enterprise

Ernie saat berduet dengan Lucky Oktavian dalam single mereka berdua,'Alhamdulillah',pada 10 Desember 2017. Foto dari Ernie Djohan Enterprise

Ernie,yang di masa mudanya sempat membentuk grup lawak bernama EROSA,juga tak jarang mengeluarkan lelucon-lelucon di atas panggung。

Beberapa lawakannya ia kumpulkan dan jadikan bagian dari buku biografinya yang juga diluncurkan pada malam itu。 Buku berjudul Ernie:Dongeng Jazirah Si Teluk Bayur itu ditulis oleh主持人Tamara Geraldine。

Dalam buku itu diceritakan“dongeng-dongeng”tentang penyanyi lintas generasi itu dari kacamata sahabat-sahabatnya sesama musisi seperti Hetty Koes Endang,Yuni Shara,hingga Widyawati。

Perjalanan Ernie mencapai kesuksesan dan kisah-kisah menarik nan lucu tentang pengalamannya tentu tak luput dari bahasan buku ini。

Ernie Djohan saat berduet dengan Marcell Siahaan dalam lagu“Mutiara Yang Hilang”pada 10 Desember 2017. Foto dari Ernie Djohan Enterprise

Ernie Djohan saat berduet dengan Marcell Siahaan dalam lagu“Mutiara Yang Hilang”pada 10 Desember 2017. Foto dari Ernie Djohan Enterprise

Tapi yang juga menarik adalah perjalanan精神Ernie yang turut dikupas dalam buku tipis ini。 Menginjak usia yang tak lagi bisa dibilang muda,Ernie pun menuliskan hal-hal apa saja yang membuatnya bersyukur。 Salah satunya,“bisa bernapas enggak pakai selang。”

Namun yang paling penting,kata Ernie,adalah“Capek menghitung berkat yang Tuhan beri juga adalah berkat,membuat saya mengerti bahwa semuanya bukan karena kekuatan saya。”

Alhamdulillah确实 -Rappler.com